Thursday, December 6, 2012

Adik.. bukan hanya pada nama..

Dia..
bukanlah adikku yang berkongsi rahim ibuku

Dia...
bukanlah adkku yang di'angkatkan'

Dan dia juga...
bukanlah adikku atas kertas bertinta 'surat rasmi'

Tapi dia...
adikku, yang Allah anugerahkan menerusi buahnya Iman dan salam pertemuan
lewat sebuah rumah di Bandar Metropolitan, Kuala Lumpur

Dan kami..walaupun tidak sama apa lagi serupa, namun rasa dekat selalu
Tak pasti, adakah dia punya rasa sepertiku?
Tapi sungguh aku menyintai dan menyayangi kerana Allah
Tulus...

***********

Kisahnya dan kisahku berbeza
Tapi ku kira, kisahnya sangat menimbulkan rasa kuat yang datang entah dari mana
Ya..rasa kuat untuk aku tiupkan rasa kuat ini padanya

Walau kadang kami jauh
Namun, hati rasa dekat selalu
Luah rasa yang dikongsi dia buat aku sedar sentiasa
Betapa Allah itu sentiasa ada, bersama kita

DiberiNya nikmat selautan, kita terlena
DigugahNya kita dengan ujian sekelumit cuma, tergugat kita!

Allah!
Sungguh Kau menguji dia, Adikku dengan sebenar-benar ujian kehidupan
Sungguh kadang ku lemah melihat dia, namun kuatMu, kau kirim juga
Agar aku kuat buat dirinya..adik tercinta
Sungguh... Kau kirimkan kami haruman syurga di dunia
Agar kami sama-sama rindu.. rindu untuk 'ke sana'
Dan agar kami tak terus tersadung atas tiap mehnah yang melanda

Allah Ya Raheem!
Alhamdulillah atas segala nikmat diberi percuma
Pun kami syukur atas tiap ujian dunia
Kerana tanpa kedua-duanya mungkin kami bukanlah manusia..
Nikmat dan ujian buat kami terus usaha
Ya! Usaha untuk menjadi bukan sekadar Muslimah... namun Mukminah..
berpijak di bumi yang nyata.. untuk ke sana..


***************

Maka Ya Allah..
Walau aku jauh dari dia, maka teruslah Kau kirimkan rasa rindu
rasa kasih, rasa indahnya berukhuwwah fillah
kerana dengannya, kami saling mendoakan
saling rasa syukur padaMu
syukur kerana Kau kurniakan manisnya berkenalan atas redhaMu



***************


Buat yang tersayang adikku Masyitah,
sungguh akak tak bisa selalu dekat denganmu dik
sungguh kita bertemu dengan redhaNya
dan sungguh kita terpisah dengan janjiNya

Maka, redhalah dirimu dengan setiap mehnah yang dikirimNya
Ingat, Allah mengujimu kerana rasa sayangNya melebihi semesta alam
Andai rasa tersungkur, kuatkan tekadmu dengan bersujud denganNya
Nikmati rasa cintamu dan Dia dalam tiap baris dan alunan doa dan zikir membesarkan Dia
Basahkan lidahmu dengan asma'Nya

Sungguh.. ku di sini akan selalu ada
Mengirim doa pada angin lalu
Agar ianya berhembus padamu
dan membulatkan azammu untuk terus maju

Ingat Masyitah..
kita hidup untuk masa depan
bukan hanya dibayangi masa silam

Usah hanyut dengan persoalan
Mengapa tidak itu? Tidak ini?
Kerana semuanya.... Wallahu 'alam....
Dia Yang Maha Mengetahui segala yang ada di langit dan di bumi

Justeru, kita yang bernama Insan
Hamba Dia, harus yakin padaNya
Tiap badai yang menimpa pasti hikmahnya juga sebesar itu..
yang mungkin HANYA AKAN HADIR setelah kamu puas berusaha.. ya! BERUSAHA!
tidak hanya muncul setelah hanya kamu melafazkan 'redha' atas segala ujian
tapi.. Masyitah perlukan Ikhlas dalam menjalani semuanya


***************

Sungguh kakakmu ini hanya mampu melafazkan kata
yang merasainya..cuma kamu dan Dia sahaja yang tahu
kiriman doa yang tak putus-putus hanya buatmu..
adikku......




^_^  Insan yang tulus menyayangimu ADIKKU