Wednesday, October 12, 2011

Dunia nan fana.. Akhirat jua yang abadi :)

Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda;
"Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka".

Maka salah seorang sahabat bertanya;
"Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?"

Nabi s.a.w. menjawab;
"Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah s.w.t. akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah s.w.t. akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.

Seorang sahabat bertanya,
"Apakah wahan itu hai Rasulullah?"

Nabi Muhammad s.a.w. kita menjawab,
"Cinta pada dunia dan takut pada mati".


H.R. Abu Daud - Keterangan :
Memang benar apa yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w. Keadaan umat Islam pada hari ini, menggambarkan kebenaran apa yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w. Umat Islam walaupun mereka mempunyai bilangan yang banyak, iaitu 1,000 juta (1/5 penduduk dunia), tetapi mereka selalu dipersendakan dan menjadi alat permainan bangsa-bangsa lain.
Mereka ditindas, diinjak-injak,disakiti, dibunuh dan sebagainya. Bangsa-bangsa dari seluruh dunia walau pun berbeza-beza agama, mereka bersatu untuk melawan dan melumpuhkan kekuatannya.
Sebenarnya, segala kekalahan kaum Muslimin adalah berpunca dari dalam diri kaum muslimin itu sendiri, iaitu dari penyakit 'wahan" yang merupakan penyakit campuran dari dua unsur yang selalu wujud dalam bentuk kembar dua, iaitu;-
1) cinta dunia
2) takut mati
Kedua-dua penyakit ini tidak dapat dipisahkan.
1) Cinta dunia bermakna : tamak, rakus, bakhil dan tidak mahu mendermakan harta di jalan Allah s.w.t.
2) Takut mati pula bermakna : leka dengan kehidupan dunia dan tidak membuat persiapan untuk menghadapi negeri akhirat dan tidak ada perasaan untuk berkorban dengan diri dan jiwa dalam memperjuangkan agama Allah s.w.t.

Tinta Ismi_Isma : Sentiasalah beringat wahai insan bernama manusia, dunia yang kita jalani adalah ladang, tempat bercucuk tanam. Akhirat kelak jadi tempat untuk kita menuai hasilnya. Bayangkan, seandainya di dunia ini kita lagha dan leka dengan nikmat dunia; di akhirat nanti apa yang dapat kita kutip??
Saat insan lain berbahagia dengan nikmat akhirat, kita hanya mampu menangisi dan menyesali segala kedhaifan diri. Dunia akan pergi... akhirat jua yang pasti menanti...